Evolution–Logik Songsang

Evolution biasanya digambarkan sebagai “yang kuatlah yang terus hidup,” atau sebagai spesies berubah untuk menyesuaikan diri dengan alam sekitar. Untuk terus hidup, berkembang, menyesuaikan diri—ini adalah kata kerja tindakan, membayangkan beberapa jenis niat atau rancangan umum. Tetapi ada satu penyongsangan ingin tahu logik, atau pembalikan sebab akibat dalam teori evolusi. Ini adalah hampir bertentangan dengan niat atau rancangan.

Ia adalah paling mudah untuk menggambarkan logik terbalik ini menggunakan contoh. Katakan anda berada di sebuah pulau tropika, menikmati cuaca yang baik dan pantai yang indah. Anda berkata kepada diri sendiri, “Ini adalah sempurna. Ini adalah syurga!” Sudah tentu, terdapat beberapa gen tertentu yang mengandungi cetakan biru proses otak anda yang membawa anda rasa cara ini. Dengan alasan bahawa mungkin mempunyai mutasi genetik telah pada satu ketika, yang membuat beberapa orang benci seperti ini syurga. Mereka mungkin lebih suka Alaska pada musim sejuk. Jelas, gen tersebut mempunyai peluang yang lebih rendah sedikit untuk hidup kerana musim sejuk Alaska tidak sihat seperti syurga tropika. Lebih berjuta-juta tahun, gen ini mendapat semua tetapi dihapuskan.

Adakah ini bermakna bahawa syurga tropika tidak mempunyai kecantikan hakiki. Ia tidak walaupun yang anda kebetulan merasa indah. Kecantikan tidak semestinya terletak pada mata yang melihatnya. Ia adalah lebih seperti mata wujud kerana kita jenis orang yang akan mencari persekitaran yang mesra seperti cantik.

Satu lagi contoh yang penyongsangan logik dalam evolusi adalah sebab kita dapati bayi yang comel comel. Gen kita terselamat, dan kami berada di sini kerana kita jenis orang yang akan mencari bayi yang sihat comel. Ini pembalikan sebab akibat mempunyai implikasi dalam setiap aspek kewujudan kita, semua jalan sehingga tanggapan kehendak bebas kita.

Ref: Jawatan ini adalah petikan dari buku saya, The Unreal Universe.

Comments