Bhagavad Gita

Bhagavad Gita

Antara teks-teks agama Hindu, the Bhagavad Gita is the most revered one. Secara harfiah dibentangkan kerana firman Allah, the Bhagavad Gita enjoys a stature similar to the Bible or the Koran. Seperti semua kitab-kitab, the Bhagavad Gita also can be read, bukan semata-mata sebagai satu Ibadah, tetapi sebagai wacana falsafah dan juga. Ia membentangkan pendirian falsafah dalam memahami dunia, yang bentuk (bagi orang-orang dari India) andaian asas dan asas dalam menangani kehidupan, dan realiti yang tidak dapat diketahui di sekeliling mereka. Malah, ia adalah lebih daripada sekadar andaian dan hipotesis; ia adalah asas akal diturunkan dari generasi ke generasi. Ia adalah asas-asas akal, yang membentuk pemahaman naluri dan emosi realiti yang diasimilasikan sebelum logik dan tidak boleh disentuh atau dianalisis dengan rasional. Mereka Mythos yang muslihat logo setiap kali.

Tetapi apakah andaian asas? Sejak saya telah membentangkan mereka sebagai “Mythos” yang datang dari cerita nenek dan lagu-lagu rakyat, dan sejak saya dari India, I only need to look within myself and list my own pre-intellectual notions. Jadi, here is what I understand to be the philosophical stance put forth in the Bhagavad Gita.

  • Setiap makhluk mempunyai jiwa, yang tidak dapat binasa dan yang “sebenar” perkara. Badan adalah sesuatu yang jiwa memakai seperti pakaian yang. Kematian tidak ada masalah besar, ia hanya acara di mana jiwa itu memutuskan untuk membuang tubuh membusuk.
  • Universe juga mempunyai jiwa, yang merupakan jiwa besar (yang bertentangan dengan jiwa kecil yang menghuni organisma hidup). Ini jiwa universal, kepada semua inden dan tujuan, adalah Tuhan.
  • Jiwa-jiwa yang sedikit dan jiwa besar tidak benar-benar berbeza. Si kecil adalah seperti titisan dan jiwa besar lautan.
  • Keselamatan adalah apabila roh kerdil bergabung dengan jiwa alam semesta, apabila pulangan titisan kecil ke laut. Ia adalah keadaan yang satu dengan segala-galanya, dan adalah keadaan kebahagiaan yang kekal.
  • Tetapi keselamatan tidak mudah dicapai. Kebanyakan jiwa sedikit pasti akan melalui kitaran masa hidup dan mati yang tidak terkira banyaknya, melalui proses kelahiran semula.
  • Hidup tidak adalah satu bentuk dialu-alukan untuk menjadi, keselamatan adalah.
  • Laluan untuk keselamatan adalah
    1. Menjaga tugas anda
    2. amalan soleh dan amalan tradisi
    3. pemahaman intelektual monisme realiti
  • Tanggapan “tugas” agak keruh. Ini antara definisi pekeliling moral, menghormati orang tua dan lain-lain. Tetapi ia biasanya diambil sebagai sesuatu yang semua orang tahu atau patut tahu.
  • Saling berkaitan dengan gambar ini adalah tanggapan dua alam berasingan realiti — realiti mutlak dan tidak dapat diketahui dalam satu tangan, dan persepsi dan merasakan satu di pihak yang lain. untuk sebab saya sendiri, Saya benar-benar kagum dengan idea ini.

Ini adalah gambar yang indah dari jalan dunia ini, apa yang kita terdiri daripada, dan lain-lain diri rohani kita. Sudah tentu, ia adalah semua dibentangkan kerana firman Allah, dan tidak terbuka kepada sebarang perbincangan intelektual atau rasional. Pada masa-masa intelektual saya, Saya tidak percaya dalam jiwa. Saya percaya rasa saya egoisme, kesedaran diri, kesedaran, keberatan dan lain-lain. semua epiphenomenon yang, tag-bersama-sama kepada badan fizikal yang adalah benar-benar satu-satunya saya. Tetapi, Mythos wujud di luar akal, dan di saat-saat yang tidak rasional saya, Saya mendapati diri saya mahu untuk mempercayai bahawa ada sesuatu yang lebih kepadanya semua. Itulah detik-detik saya tinggal melalui, perkara yang saya tahu dan dilakukan, dan kenangan saya telah mencipta semua mempunyai banyaknya luar epiphenomenon yang; bahawa mereka tidak akan hanya hilang seperti air mata dalam hujan. Malangnya, rasional saya sentiasa menang.

Comments