Menjumlahkan Up

Menjumlahkan Up

Menjelang akhir hidupnya, Somerset Maugham disimpulkan beliau “mengambil-aways” dalam buku yang tepat bertajuk “Yang Menjumlahkan Up.” Saya juga terasa untuk meringkaskannya, untuk meneliti apa yang saya capai dan cuba untuk mencapai. Keinginan ini, sudah tentu, agak bodoh dalam kes saya. Bagi satu perkara, Saya jelas mencapai apa-apa berbanding dengan Maugham; walaupun memandangkan beliau adalah lebih tua apabila beliau merumuskan barangan dan mempunyai lebih banyak masa mencapai perkara-perkara. Kedua, Maugham boleh meluahkan mengambil hidupnya, alam semesta dan segala-galanya yang lebih baik daripada yang pernah saya akan dapat. Ini kelemahan walaupun, Saya akan mengambil tikaman pada itu diri kerana saya telah mula merasai kedekatan ketibaan seorang — jenis seperti apa yang anda rasa pada waktu terakhir penerbangan jarak jauh. Saya rasa seolah-olah apa yang saya telah menetapkan untuk berbuat, sama ada saya telah mencapai atau tidak, sudah di belakang saya. Sekarang mungkin sebagai baik masa seperti mana-mana untuk bertanya kepada diri sendiri — Apakah yang saya ingin lakukan?

Saya rasa matlamat utama saya dalam hidup adalah untuk mengetahui perkara-perkara. Pada mulanya, ia adalah perkara-perkara fizikal seperti radio dan televisyen. Saya masih ingat keseronokan mencari enam jilid pertama “Radio asas” dalam koleksi buku ayah saya, walaupun saya tidak mempunyai peluang untuk memahami apa yang mereka berkata pada masa itu. Ia adalah satu keseronokan yang membawa saya melalui tahun undergrad saya. Kemudian, tumpuan saya berpindah kepada perkara-perkara yang lebih asas seperti perkara, atom, cahaya, zarah, fizik dan lain-lain. Kemudian pada fikiran dan otak, ruang dan masa, persepsi dan realiti, hidup dan mati — isu-isu yang paling mendalam dan paling penting, tetapi secara paradoks, kurangnya yang ketara. Pada ketika ini dalam hidup saya, di mana saya mengambil stok apa yang saya telah lakukan, Saya bertanya kepada diri sendiri, adalah ia berbaloi? Adakah saya melakukannya dengan baik, atau adakah saya kurang?

Mengimbas kembali pada hidup saya setakat ini kini, Saya ada banyak sebab untuk menjadi gembira, dan lain-lain yang boleh saya tidak begitu berbangga dengan. Berita baik pertama — Saya telah lama satu cara di mana saya bermula. Saya membesar dalam keluarga kelas menengah pada tahun tujuh puluhan di India. Kelas pertengahan India pada tahun tujuh puluhan akan menjadi miskin oleh mana-mana piawaian dunia yang waras. Dan kemiskinan adalah semua di sekeliling saya, dengan rakan-rakan tercicir daripada sekolah untuk melibatkan diri dalam buruh kanak-kanak kasar seperti membawa lumpur dan sepupu yang tidak mampu satu hidangan persegi sehari. Kemiskinan bukan satu keadaan hipotetikal melanda jiwa tidak diketahui di tempat yang jauh, tetapi ia adalah realiti yang menyakitkan dan dapat dirasai di sekeliling saya, kenyataan saya melarikan diri dengan nasib buta. Dari sana, Saya berjaya claw perjalanan ke kewujudan atas-kelas pertengahan di Singapura, yang kaya dengan standard global yang paling. Perjalanan ini, kebanyakan yang boleh dikaitkan dengan nasib buta dari segi kemalangan genetik (seperti kecerdasan akademik) atau lain-lain waktu rehat bertuah, adalah salah satu yang menarik yang tersendiri. Saya fikir saya akan dapat untuk meletakkan spin lucu di atasnya dan blog itu beberapa hari. Walaupun ia adalah bodoh untuk mengambil kredit untuk kegemilangan kemalangan seperti ini, Saya akan menjadi kurang daripada jujur ​​jika saya kata saya tidak berbangga dengannya.

Comments