Dalam Pertahanan kami

Krisis kewangan adalah tambang emas sungguh untuk kolumnis seperti saya. Saya, untuk satu, diterbitkan sekurang-kurangnya lima artikel mengenai subjek ini, termasuk sebab, yang pengajaran yang diperoleh, dan, paling mencela diri dari semua, ekses kami yang menyumbang kepadanya.

Melihat kembali tulisan-tulisan saya, Saya rasa seolah-olah saya mungkin agak tidak adil kepada kami. Saya cuba untuk menumpulkan tuduhan saya dari ketamakan (dan mungkin keruntuhan) dengan menunjukkan bahawa ia adalah udara umum tamak tidak pernah puas pada zaman tersebut bahawa kita hidup dalam yang melahirkan kata-kata kotor dan orang-orang seperti Madoff. Tapi aku mengakui kewujudan tahap yang lebih tinggi dari keserakahan (atau, yang lebih penting lagi, jenis yang lebih puas tamak) di antara kita bank-bank dan profesional kuantitatif. Saya tidak recanting kata-kata saya dalam artikel ini sekarang, tetapi saya ingin menunjukkan aspek lain, justifikasi jika tidak absolusi sebuah.

Mengapa saya mahu mempertahankan bonus dan ekses lain apabila satu lagi gelombang kebencian awam adalah mencuci selama perusahaan global, terima kasih kepada tumpahan minyak yang berpotensi tidak dapat dihalang? Baik, Saya rasa saya bodoh untuk sebab-sebab hilang, seperti Rhett Butler, sebagai cara galah hidup kita tenang dengan bonus gila adalah semua tapi pergi bersama angin sekarang. Tidak seperti Encik. Kepala pelayan, Walau bagaimanapun, Saya harus berjuang dan menghilangkan prasangka hujah saya sendiri yang disajikan di sini sebelum ini.

Salah satu argumen yang saya mahu mencucuk lubang di sudut adalah pampasan yang adil. Dikatakan di kalangan kita yang gaji lemak hanyalah sebuah pampasan yang mencukupi untuk jangka masa yang panjang dari kerja keras yang orang-orang dalam barisan kami dari kerja yang. Saya dibatalkan itu, Saya rasa, dengan menunjukkan profesi tanpa pamrih lain di mana orang bekerja lebih keras dan lebih lama tanpa ganjaran untuk menulis tentang rumah. Kerja keras tidak mempunyai hubungan dengan apa yang berhak. Hujah kedua yang saya buat-olok itu di mana-mana “bakat” sudut. Pada kemuncak krisis kewangan, itu mudah untuk ketawa kira hujah bakat. Selain, ada permintaan sedikit untuk bakat dan banyak bekalan, sehingga prinsip dasar ekonomi boleh memohon, sebagai berita utama kami menunjukkan dalam isu ini.

Dari semua dalil-dalil untuk pakej pampasan besar, yang paling meyakinkan adalah salah satu perkongsian keuntungan yang. Apabila bakat atas mengambil risiko besar dan menghasilkan keuntungan, mereka perlu diberi bahagian yang adil dari harta tersebut. Jika tidak, di mana insentif untuk menjana lebih keuntungan? Hujah ini kehilangan sedikit gigitannya apabila keuntungan negatif (oleh yang saya memang bermakna kerugian) perlu subsidi. Semua ini saga mengingatkan saya tentang sesuatu yang Scott Adams pernah berkata tentang pengambil risiko. Beliau berkata, pengambil risiko, mengikut definisi, sering gagal. Begitu juga orang-orang bodoh. Dalam amalan, ia adalah sukar untuk membedakan mereka. Sekiranya orang-orang bodoh meraih ganjaran menarik? Itulah soalan.

Setelah mengatakan semua ini dalam artikel-artikel saya sebelum ini, sekarang adalah masa untuk mencari beberapa hujah untuk membela kita. Saya ditinggalkan satu hujah penting dalam kolom saya sebelum ini kerana ia tidak menyokong tesis umum saya — bahawa bonus murah hati tidak semua yang dibenarkan. Sekarang saya telah beralih kesetiaan kepada perjuangan yang hilang, membenarkan saya untuk hadir sebagai tegas yang saya boleh. Untuk melihat pakej pampasan dan bonus prestasi dalam cahaya yang berbeza, kita mula-mula melihat setiap tradisional bata-dan-mortar syarikat. Mari kita pengeluar perkakasan, misalnya. Katakan kedai ini perkakasan kita tidak sangat baik satu tahun. Apa yang ia buat dengan keuntungan? Pasti, para pemegang saham mengambil gigitan yang sihat dari itu dari segi dividen. Pekerja layak mendapat bonus, mudah-mudahan. Tapi apa yang kita lakukan untuk memastikan keuntungan yang berterusan?

Kita mungkin dapat melihat bonus pekerja sebagai satu pelaburan dalam keuntungan pada masa depan. Tetapi pelaburan sebenar dalam kes ini adalah lebih fizikal dan nyata dari itu. Kita boleh melabur dalam perkakasan mesin pembuatan dan teknologi meningkatkan produktiviti untuk tahun yang akan datang. Kami juga boleh membuat pelaburan dalam penyelidikan dan pembangunan, jika kita melanggan cakrawala duniawi yang lebih lama.

Mencari sepanjang garis-garis, kita mungkin bertanya kepada diri sendiri apa pelaburan yang sesuai akan menjadi bagi institusi kewangan. Bagaimana sebenarnya yang kita melabur semula supaya kita dapat menuai manfaat pada masa yang?

Kita boleh berfikir bangunan yang lebih baik, komputer dan perisian teknologi dan lain-lain. Namun mengingat tingkat dari keuntungan yang terlibat, dan kos dan faedah penambahbaikan tambahan, pelaburan ini tidak mengukur sehingga. Entah bagaimana, dampak dari pelaburan yang kecil tidak begitu mengesankan dalam melaksanakan sesuatu institusi kewangan berbanding dengan syarikat bata-dan-mortar. Sebab di sebalik fenomena ini adalah bahawa “perangkat keras” kita berhadapan dengan (dalam hal suatu institusi kewangan) adalah benar-benar sumber manusia — orang-orang — kau dan aku. Jadi satu-satunya pilihan pelaburan semula yang masuk akal adalah pada orang.

Jadi kita sampai kepada soalan seterusnya — bagaimana kita melabur dalam sumber manusia? Kita boleh menggunakan apa-apa bilangan julukan eufimistis, tetapi pada akhir hari, ia adalah keuntungan yang dikira. Kami melabur dalam sumber manusia dengan memberi ganjaran kepada mereka. Monetarily. Pembicaraan Wang. Kami boleh berpakaian itu dengan mengatakan bahawa kita memberi ganjaran kepada prestasi, keuntungan perkongsian, mengekalkan bakat dan lain-lain. Tetapi akhirnya, semuanya bermuara untuk memastikan produktiviti masa depan, seperti kedai perkakasan kami membeli sekeping mewah baru peralatan.

Sekarang pertanyaannya lalu untuk diminta. Siapa yang melakukan yang melabur? Yang mendapat faedah apabila produktiviti (sama ada yang sedang atau akan) naik? Jawapannya mungkin kelihatan terlalu jelas pada pandangan pertama — ianya jelas bahawa para pemegang saham, pemilik institusi kewangan yang akan memberi manfaat kepada. Tetapi tidak ada yang hitam dan putih dalam dunia keruh kewangan global. Para pemegang saham bukan hanya sekelompok orang yang memegang sekeping kertas yang membuktikan pemilikan mereka. Ada pelabur institusi, yang kebanyakannya bekerja untuk institusi kewangan lain. Mereka adalah orang-orang yang bergerak periuk besar wang daripada dana pencen dan simpanan bank dan apa-apa. Dalam erti kata lain, ia adalah sarang telur orang biasa, sama ada atau tidak secara jelas dikaitkan dengan ekuiti, yang membeli dan menjual saham syarikat-syarikat awam yang besar. Dan ia adalah manusia biasa yang mendapat faedah dari peningkatan produktiviti disebabkan oleh pelaburan seperti pembelian teknologi atau pembayaran bonus. Sekurang-kurangnya, iaitu teori.

Ini pemilikan diedarkan, ciri kapitalisme, menimbulkan persoalan yang, Saya rasa. Apabila sebuah syarikat minyak besar bor lubang tak terbendung di dasar laut, kami merasa mudah untuk mengarahkan kemarahan kami di eksekutifnya, melihat jet megah dan kemewahan budi lain mereka membiarkan diri mereka. Bukankah kita mudah melupakan hakikat bahawa kita semua memiliki sebagian dari syarikat? Apabila kerajaan yang dipilih rakyat dari sebuah negara demokrasi mengisytiharkan perang ke atas negara lain dan membunuh satu juta orang (berbicara secara hipotesis, sudah tentu), harus culpa yang dihadkan kepada presiden dan jeneral, atau harus meresap ke bawah kepada orang ramai yang diwakilkan secara langsung atau tidak langsung dan diamanahkan kuasa kolektif mereka?

Lebih penting lagi, apabila bank doles bonus besar, bukan ia mencerminkan apa yang kita semua permintaan sebagai balasan untuk pelaburan kecil kami? Dilihat dari segi ini, adalah salah bahawa pembayar cukai akhirnya terpaksa menanggung akibatnya apabila semuanya berjalan selatan? Saya berehat kes saya.

Comments