Pilihan dan Penyesalan

Penyesalan adalah sisi lain dari pilihan, dan nostalgia akibat yang tidak dapat dielakkan dari setiap penempatan semula. Saya perlu tahu; Saya telah menempatkan semula terlalu banyak kali dalam hidup saya — tidak ada yang datang secara percuma.

Dalam lautan wajah tersenyum cuba mengelak kontak mata setiap pagi, Aku rindu kegembiraan yang tak terduga dari wajah yang ramah. Harga yang tidak mahu namanya disiarkan dituntut dan keakraban korban bersedia.

Mencari diri saya dalam lampu yang mencolok dari kota-kota ini, Aku rindu Bima Sakti dan bintang-bintang bersembunyi di balik kecerahan buatan dari langit. Makhluk menghibur dengan mengorbankan ketenangan jiwa.

Dalam air jernih di pantai poskad dari Cassis ke Bintan ke Phuket, Aku rindu gelombang marah dari Laut Arab yang berombak dan pantai merah besi mendidih. Mencari satu tanah yang dijanjikan pada kos syurga yang hilang.

Sebagai sedan sukan kuat saya mendengkur diri dari pak dengan mudah menghina berhampiran, Aku rindu basikal Raleigh lama saya. Memiliki lebih kaya kebanggaan sederhana.

Sambil menghirup wain yang sempurna disesuaikan dengan porsi yang sangat kecil dari makanan yang tidak difahami, Aku rindu setengah teh di Tarams dan telur dadar kambing di Indian Coffee House, dan persahabatan di sekitarnya. Kecanggihan lebih keseronokan kecil.

Menonton National Geographic pada layar besar dalam semua kemuliaan HD, Aku rindu cetakan kenalan hitam dan putih dari berusia Agfa Klik ayah saya III. Kesempurnaan teknologi ke atas kandungan emosi.

Dan semasa menulis blog ini berikutan sebanyak aturan tata bahasa asing seperti yang saya ingat, Aku meratap perkataan lupa dari bahasa ibunda. Kemahiran komunikasi yang dijana pada kos bahasa yang pernah dimiliki.

Ia tidak bahawa saya akan memilih yang berbeza jika saya mempunyai peluang melakukannya sekali lagi. Ia adalah keperluan pilihan yang kejam. Saya ingin saya boleh memilih semua, bahawa saya boleh hidup sepanjang hidup mungkin, dan mengalami semua penderitaan dan semua ekstasi. Saya tahu ia adalah bodoh, tapi aku berharap aku tidak pernah mempunyai untuk membuat pilihan yang.

Comments

One thought on “Choices and Remorse

Komen yang ditutup.