Penulis tidak sengaja

Saya menganggap diri saya seorang penulis sengaja. Walaupun kejayaan yang sederhana saya menikmati sebagai penulis yang diterbitkan dan kolumnis, bertulis tidak adalah di mana bakat saya berbohong. Saya menulis buku pertama saya kerana saya fikir saya mempunyai sesuatu penting untuk mengatakan. Yang pasti, Saya masih percaya apa yang saya katakan adalah cukup penting bagi dunia tahu, dan semakin lebih relevan dalam terang penemuan baru-baru ini neutrino superluminal. Tetapi apabila ia datang kepada penulisan, seperti rasa penting adalah sedikit itu tidak penting. Penyanyi adalah seorang penyanyi kerana dia mempunyai suara yang merdu dan bakat nyanyian yang mencukupi, bukan kerana dia tahu lagu yang baik untuk menyanyi.

Prinsip ini berlaku secara bertulis dan juga. Ia tidak begitu banyak apa Anda menulis tentang, agak bagaimana Anda menulis, yang membuat anda seorang penulis. Jadi menulis buku pertama saya adalah sukar. Saya terpaksa belajar bagaimana untuk menulis. Dan di sini adalah beberapa tips menulis kepada rakan-rakan tidak sengaja penulis saya.

Pertama sekali, Anda harus memahami dengan baik tata bahasa — yang perlu dikatakan. Malah, melampaui asas subjek-predikat, bahagian-of-speech, urutan-of-tegang jenis peraturan. Ini berjalan-of-the-mill peraturan anda boleh memilih daripada mana-mana buku teks standard, dan Chicago Style Manual, dan lain-lain. Apa buku-buku ini meninggalkan, walaupun, adalah beberapa tip-tip mudah dalam menghubungkan ayat, menutup perenggan, dan bahkan chaining bab dalam buku. Tatabahasa biasanya diajar dan difahami sebagai sesuatu yang berlaku pada peringkat ayat, tidak koleksi ayat-ayat yang membentuk perenggan, bab, artikel atau buku.

Saya harus menunjukkan pola di sini; techie dalam diri saya tidak akan membiarkannya. Sebuah buku perbendaharaan kata akan mengajar anda beberapa kata-kata yang baik, tetapi itu tidak cukup. Dasar tata bahasa memberitahu anda bagaimana untuk membentuk ayat-ayat yang baik dengan menggunakan kata-kata. Bagaimana anda meletakkan ayat bersama-sama untuk membuat prosa baik? Mungkin kursus menulis standard mengajar anda bahawa, tetapi saya tidak mengambil apa-apa, dan ia datang sebagai wahyu kepada saya ketika saya belajar peraturan-peraturan ini (daripada Perancis, kebetulan). Ia adalah peringkat tinggi meta-tatabahasa ini yang saya ingin berkongsi dengan anda di sini.

Dengan pengenalan dramatik dan bertele-tele, mari kita tenggelam gigi ke dalamnya. Semua hukuman yang kuat mempunyai subjek, objek dan tindakan. Dalam kalimat terakhir, misalnya, “ayat semua kuat” akan menjadi subjek, “memiliki” merupakan satu perkara yang, dan senarai kategori objek. Subjek adalah topik kalimat. Subjek ayat pertama dalam perenggan adalah topik perenggan itu.

Baiklah, catatan ini tidak perlu lagi diterbitkan oleh kemalangan tadi — Saya fikir saya telah mengemas kini draf, tetapi memukul butang menerbitkan bukan. Melayani saya benar, Saya rasa, apa dengan tajuk “Penulis tidak sengaja” 🙂

Biar saya cuba untuk menyelesaikan dengan cepat di sini. Guru terakhir saya tidak suka aturan sama sekali, tetapi apa yang boleh saya katakan, Saya techie dan saya perlu aturan. Peraturan nombor satu adalah untuk tetap pada topik. Jika anda membuka sebuah paragraf dengan “Mary punya domba kecil,” Maria adalah topik. Kalimat kedua harus tentang Mary, jika anda adalah untuk membuat perenggan yang baik. Oleh itu, anda boleh mengatakan, “Dia ke mana-mana dengan seekor domba beliau” atau “Mary juga memiliki kucing.” dan sebagainya. Begitu, Anda akan tinggal pada topik Mary.

Peraturan kedua adalah tentang bagaimana anda peralihan dari satu topik ke seterusnya. Itu harus terjadi melalui objek (atau tindakan yang). Biar saya illsutrate: “Mary punya domba kecil. Ia diikuti di mana-mana.” Sekarang topik telah beralih ke anak domba, dan anda bebas untuk mengoceh tentang anak domba sekarang – seperti, “Ia berwarna hitam.” Apa yang akan menjadi salah adalah ayat seperti ini, “Mary punya domba kecil. Ia diikuti di mana-mana. Ia berwarna hitam. Mary juga memiliki kucing.” Ayat yang terakhir tiba-tiba beralih topik kembali kepada Maria, dan ini tidak baik. Dalam contoh mainan ini, Anda tidak boleh merasa terlalu gemuruh, tetapi dalam yang lebih kompleks, ayat yang sebenar, seperti suis mungkin cukup untuk kehilangan pembaca anda. Sebabnya, Saya rasa, ialah peralihan yang melanggar peraturan kedua saya membuat kerja-kerja pembaca anda sedikit lebih keras, otaknya mendapat sedikit penat, dan dia menafsirkan keletihan ini sebagai gaya yang membosankan penulisan.

Saya dengan mudah boleh mengubah suai ayat contoh saya kurang merosakkan. Di sini adalah, “Mary punya domba kecil. Ia berwarna hitam. Ia diikuti di mana-mana. Mary juga memiliki kucing.” Saya beralih kalimat kedua dan ketiga, dan kini ia mengikuti aturan peralihan dan ayat yang lebih baik, Saya rasa.

Peraturan ketiga adalah sesuatu yang setiap buku mengenai penulisan memberitahu anda — mengelakkan suara pasif. Menghindarinya walaupun ia kedengaran agak tidak wajar. Dalam usaha untuk membuat aturan ini “saya,” Saya menambah proviso yang — Anda boleh menggunakannya apabila anda benar-benar tidak dapat mencari cara lain untuk beralih topik. Pertimbangkan perenggan ini, “Saya menulis banyak artikel untuk surat khabar. Salah satu artikel saya telah diperhatikan oleh editor majalah, dan dia menghubungi saya.” Suara pasif tidak terlalu buruk bagi ayat yang kedua di sana kerana ia memastikan topik pada artikel saya, dan hukuman yang akan datang mungkin tentang satu artikel saya akan menulis untuk editor ini. Sedikit lebih baik akan menjadi, “Salah satu artikel saya menarik perhatian…” atau “.. menarik perhatian …” Ia hanya sedikit lebih baik kerana keperluan untuk menggunakan beberapa “dari ini” — sesuatu untuk menghindari mengikut aturan kemudian kami mungkin tidak mempunyai masa untuk sampai ke. Bagaimanapun, idea yang lebih baik adalah dengan menulis semula seluruh ayat.

Peraturan keempat adalah untuk mengelakkan permulaan kalimat lemah, seperti “Terdapat / adalah…”, “Ia adalah…” Mereka hampir seperti suara pasif. Mereka tidak boleh tetap pada topik sebagaimana yang ditakrifkan dalam beberapa pertama saya peraturan. Yang berkaitan dengan peraturan ini adalah kesedaran bahawa permulaan ayat (terutama ayat pertama dalam perenggan yang) adalah tempat yang paling berkesan dalam artikel anda. Jangan mensia-siakan itu dengan apa-apa yang lemah. Walaupun frasa peralihan biasanya diletakkan pada awal ayat (“Walau bagaimanapun,” “Sebaliknya,” “Oleh itu,” “Contohnya” dan lain-lain) akan menyia-nyiakan tempat. Saya, Oleh itu,, menggunakan silap mata yang hanya menggunakan dalam ayat ini untuk memindahkan struktur yang lebih lemah dari awal.

Mengetahui kelemahan halus struktur tertentu mungkin berguna dalam keadaan tertentu. Anda boleh, misalnya, berkata kepada bos anda, “Ada sesuatu yang salah dengan komputer,” atau “Komputer berhenti kerja,” bergantung kepada sama ada anda atau menyakitkan hati rakan sekerja yang tertumpah kopi di atasnya. (Dengan cara itu, adakah anda melihat bagaimana saya berpindah “misalnya” dari awal kalimat? Dan tidak bergerak “Dengan cara itu”? Ini bukan kemalangan, mereka adalah pilihan.)

Penutur asli bahasa itu dengan jelas mempunyai kelebihan. Mereka mengikuti sebagian dari peraturan-peraturan ini secara semula jadi apabila mereka berkata-kata, Saya rasa. Mereka dapat menggunakan akal secara semula jadi berasimilasi mereka prosa baik dengan mencatat apa yang mereka mahu menulis dan kemudian menyalin ia. Saya bukan penutur asli bahasa Inggeris, dan pegangan saya pada lidah saya sendiri asli sekarang adalah begitu lemah sehingga silap mata ini tidak akan bekerja untuk saya walaupun dalam bahasa ibunda saya. Caranya saya gunakan untuk memaksa diri untuk menyemak semula adalah untuk benar-benar menulis (Maksud saya, menggunakan pen, pada sehelai kertas) apa yang ingin saya katakan. Dengan cara ini, ketika saya menaip dalam, Saya telah satu revisi lebih dipaksakan ke atas saya. Semakan adalah lebih mudah pada selembar kertas kerana anda sentiasa boleh melihat apa yang anda cuba untuk menyemak semula — ia tetap menempatkan. Pada skrin komputer, apabila anda potong dan tampal untuk memindahkan sesuatu, itu seketika menghilang dari bidang anda penglihatan. Malah apabila anda menaip dalam hal-hal baru, sisa perenggan yang bergerak di sekitar, dan ia mengganggu saya.

Sayangnya, artikel ini (separuh kedua tahun itu) tidak mendapat manfaat daripada proses penulisan fizikal dan mungkin berubah menjadi potongan yang lebih lemah untuk itu. Saya bergantung kepada kemahiran menulis saya (ditanam oleh pengalaman) untuk mendapatkan yang benar. Tetapi pergantungan tersebut pada kemampuan seseorang biasanya tidak kena pada tempatnya bagi seorang penulis sengaja. Anda lihat, walaupun apa tajuk posting ini mengatakan, penulisan yang baik tidak pernah kemalangan.

Comments