A Pen Parker dari Singapura

Pada awal abad yang lalu, ada penghijrahan besar orang Cina dan India ke Singapura. Kebanyakan daripada pendatang yang berasal dari India adalah etnik Tamil, itulah sebabnya Tamil adalah bahasa rasmi di sini. Tetapi beberapa datang dari saya Malayalam-bercakap tanah asli Kerala. Di antara mereka adalah yang Natarajan, lima puluh tahun kemudian, akan berkongsi dengan saya kesan-kesan dari Netaji Subhash Chandra Bose dan National Tentera India dari tahun empat puluhan. Natarajan akan, pada masa itu, disebut Atuk Singapura (Singapura Appuppa), dan mengajar saya yoga, menjelaskan aspek-aspek mistik sedikit, mengatakan hal-hal seperti, “Seorang pengamal yoga, walaupun ia adalah di tengah orang banyak, tidak cukup sebahagian daripadanya.” Saya teringat kenyataan ini apabila seorang kawan saya di tempat kerja mengulas bahawa saya berjalan tersentuh (jenis seperti Tim Robbins di Penebusan Shawshank yang) oleh hiruk-pikuk korporat, yang, sudah tentu, mungkin cara yang sopan untuk memanggil saya malas.

Bagaimanapun, kakek Singapura (sepupu kepada datuk sebelah bapa saya) cukup gemar bapa saya, yang merupakan salah satu lulusan Universiti pertama dari bagian Kerala. Dia punya dia pen Parker dari Singapura sebagai hadiah kelulusan. Beberapa lima belas tahun kemudian, pen ini akan mengajar saya pelajaran yang masih tidak belajar sepenuhnya empat dekad pada.

My father was very proud of his pen, kualiti dan kukuh, dan telah bercakap besar kepada kawan-kawannya sekali. “I wouldn’t be able to break it, even if I wanted to!” dia berkata, tanpa memperhatikan anaknya (milik anda setia), semua empat tahun kemudian dengan hanya pemahaman yang terhad conditional andaian seperti ini. Malam berikutnya, apabila dia kembali dari kerja, Saya menunggu dia di pintu, berseri-seri dengan bangga, memegang pen berharga beliau teliti dihancurkan. “Ayah, ayah, Saya melakukannya! Saya berjaya memecahkan pen untuk anda!”

Hati-pecah sebagai bapa saya mesti telah, dia tidak menaikkan suara. Dia bertanya, “Apa yang anda lakukan itu untuk, yang?” menggunakan perkataan Malayalam yang terlalu penyayang untuk “yang”. Saya hanya terlalu bersemangat untuk menjelaskan. “You said yesterday that you had been trying to break it, tetapi tidak boleh. Saya lakukan untuk anda!” Agak pendek kemahiran bahasa, Saya sudah agak terlalu lama di fizik. I had placed the pen near the hinges of a door and used the lever action by closing it to accomplish my mission of crushing it. Malah, Saya teringat insiden ini apabila saya cuba untuk menjelaskan kepada isteri saya (pendek pada fizik) mengapa penyumbat pintu ditempatkan dekat dengan engsel melanggar jubin lantai daripada menghentikan pintu.

My father tried to fix his Parker pen with scotch tape (yang dipanggil pita selofan pada masa itu) dan band getah. Kemudian, ia berhasil menggantikan badan pena walaupun dia tidak pernah bisa memperbaiki dakwat bocor. Saya masih mempunyai pena, dan pelajaran ini bertahan dalam kesabaran tak terbatas.

Dua setengah tahun yang lalu, bapa saya meninggal dunia. Selama berikutnya pencarian jiwa yang, this close friend of mine asked me, “Baik, sekarang bahawa anda tahu apa yang diperlukan, seberapa baik anda berfikir yang anda lakukan?” Saya tidak fikir saya melakukan yang baik, untuk beberapa pelajaran, walaupun belajar sepenuhnya, yang terlalu sukar untuk dimasukkan ke dalam amalan.

Gambar oleh dailylifeofmojo cc

Comments