Tag Archives: kesopanan

Singapura tidak menarik

Kami rakyat Singapura mempunyai masalah. Kami tidak menarik, mereka berkata. Oleh itu, kita melatih diri kita untuk mengatakan kata-kata ajaib yang betul pada masa yang betul dan tersenyum pada selang masa rawak. Kami masih tampil sebagai sedikit tidak menarik pada masa-masa.

Kita perlu menggigit peluru dan menghadapi muzik; kita mungkin sedikit pada bahagian kasar — apabila dinilai oleh norma-norma barat rahmat pasticky dipopularkan oleh media. Tetapi kita tidak melakukan terlalu buruk apabila dinilai oleh beg bercampur-campur kita sendiri budaya Asia, beberapa di antaranya mempertimbangkan frasa “Matur nuwun” begitu formal yang ia adalah hampir satu penghinaan untuk mengucapkan itu.

Salah satu cara Asia dalam melakukan sesuatu adalah untuk makan mi seperti pembersih vakum mini. Ini rakan warga Singapura saya telah melakukan hal itu sambil makan siang dengan saya dan rakan sekerja Perancis kami. Saya hampir tidak perasan yang suara-suara kecil; selepas semua, Saya dari budaya di mana bersendawa kuat pada akhir hidangan yang dianggap sebagai pujian kepada tuan rumah. Tetapi rakan Perancis kami mendapati tindakan sedutan sangat kasar dan menyakitkan, dan membuat komentar Perancis yang bermaksud sedemikian (mengabaikan, sudah tentu, hakikat bahawa ia adalah kasar untuk menolak orang dengan bercakap dalam bahasa swasta). Saya cuba menerangkan kepada beliau bahawa ia tidak kasar, hanya cara ia dilakukan di sini, tetapi tidak berjaya.

Persoalan yang sebenarnya adalah ini — kita cat lapisan tipis kesopanan atas cara semula jadi kita dalam melakukan sesuatu agar kita dapat memancarkan kasih karunia ala Hollywood? Ketipisan jenis rahmat gema kuat dan jelas dalam ucapan taraf kerani checkout di pasar raya Amerika yang tipikal: “Bagaimana’ ya lakukan hari ini?” Respon yang diharapkan adalah: “Baik, apa kabar?” kepada yang petugas ini adalah untuk mengatakan, “Baik, baik!” Pertama “Baik” mungkin untuk siasatan anggun anda selepas kesejahteraan beliau, kepuasan kedua menyatakan pada keadaan sempurna dari kebahagiaan. Saya pernah mengambil keputusan untuk buat main-main dan memberi maklum balas kepada mana-mana “Bagaimana’ ya doin '?” oleh: “Lelaki buruk, anjing saya baru saja meninggal.” Sambutan yang tidak dapat dielakkan dan tanpa ragu-ragu adalah, “Baik, baik!” Adakah kita memerlukan ini jenis rahmat yang cetek?

Grace adalah seperti tatabahasa bahasa sosial diucapkan. Tidak seperti rakan-rakan yang diucapkan-nya, bahasa adat istiadat sosial seolah-olah menghalang multilingualisme, yang membawa kepada penolakan hampir xenophobia norma-norma kehidupan yang lain. Kita semua percaya bahawa cara kita bertindak dan pandangan dunia kita adalah satu-satunya yang benar. Tentu juga, jika tidak kita tidak akan berpegang kepada kepercayaan kita, akan kita? Tetapi, dalam semakin merata dan globalisasi dunia yang, kita lakukan merasa asing sedikit kerana nilai-nilai dan rahmat yang kita sering dinilai oleh piawaian asing.

Segera, suatu hari akan tiba apabila kita semua sesuai dengan piawaian yang ditetapkan kepada kita oleh media global dan rangkaian hiburan. Amorfus kami “Bagaimana’ ya doin '?”dan “Baik, baik”s kemudian akan dapat dibezakan dari preskripsi.

Apabila saya berfikir tentang hari yang tidak dapat dielakkan, Aku mengalami pang nostalgia. Saya harap saya boleh berpegang kepada ingatan rahmat sosial diadili oleh piawaian yang lebih rendah — syukur dinyatakan dalam senyum malu-malu, kasih sayang digambarkan dalam pandangan sekilas, dan bon mendefinisikan kehidupan yang disampaikan dalam gerak isyarat diucapkan.

Akhirnya, rahmat kolektif masyarakat yang akan dinilai, bukan dengan basi digilap, tetapi bagaimana ia merawat yang sangat tua dan sangat muda. Dan saya takut kita mula untuk mencari diri kita sendiri ingin dalam bidang tersebut. Kami meletakkan anak-anak muda kita melalui sejumlah besar tekanan, mempersiapkan mereka untuk kehidupan yang lebih tertekan, dan secara tidak sengaja merompak mereka dari zaman kanak-kanak mereka.

Dan, apabila saya melihat orang-orang makcik dan pakcik pembersihan setelah kita dalam makan rumah, Saya melihat lebih dari kita kurang rahmat. Saya melihat diri saya ketika uzur saya, terasing dalam dunia yang hilang aneh pada saya. Jadi mari kita luang senyuman, dan anggukan matur nuwun apabila kita melihat mereka — kita boleh menunjukkan kasih karunia untuk diri kita beberapa dekad ke depan.