Tag Archives: kosmologi

Teori Big Bang – Bahagian II

Selepas membaca kertas oleh Ashtekar pada graviti kuantum dan berfikir mengenainya, Saya sedar apa masalah saya dengan teori Big Bang adalah. Ia adalah lebih kepada andaian-andaian asas daripada butiran. Saya fikir saya akan meringkaskan pemikiran saya di sini, lebih untuk manfaat saya sendiri daripada orang lain adalah.

Teori klasik (termasuk SR dan QM) ruang melayan sebagai ketiadaan berterusan; oleh itu tempoh kontinum ruang-masa. Dalam pandangan ini, objek wujud dalam ruang yang berterusan dan berinteraksi antara satu sama lain dalam masa yang berterusan.

Walaupun idea ini ruang masa kontinum adalah intuitif merayu, ia adalah, yang terbaik, tidak lengkap. Pertimbangkan, misalnya, badan berputar di ruang kosong. Ia dijangka akan mengalami daya emparan. Sekarang bayangkan bahawa badan itu tidak bergerak dan seluruh ruang yang berputar di sekelilingnya. Ia akan mengalami apa-apa daya emparan?

Adalah sukar untuk melihat mengapa akan ada apa-apa daya emparan jika ruang kosong adalah ketiadaan.

GR diperkenalkan anjakan paradigma oleh graviti pengekodan ke dalam ruang-masa dan dengan itu menjadikannya bersifat dinamik, bukannya ketiadaan kosong. Oleh itu, massa mendapat terperangkap dalam ruang (dan masa), ruang menjadi sinonim dengan alam semesta, dan soalan badan berputar menjadi mudah untuk menjawab. Ya, ia akan mengalami daya emparan jika ia adalah alam semesta yang berputar di sekelilingnya kerana ia adalah bersamaan dengan berputar badan. Dan, tidak, ia tidak akan, jika ia adalah dalam ruang hanya kosong. Tetapi “ruang kosong” tidak wujud. Dalam ketiadaan massa, tidak ada geometri ruang-masa.

Jadi, secara semula jadi, sebelum Big Bang (jika terdapat satu), tidak boleh menjadi mana-mana ruang, Tiada juga boleh ada apa-apa “sebelum.” Nota, Walau bagaimanapun, bahawa kertas Ashtekar tidak menyatakan dengan jelas mengapa harus ada satu letupan besar. Yang paling dekat ia menjadi adalah bahawa keperluan BB timbul daripada pengekodan graviti dalam ruang-masa dalam GR. Walaupun pengekodan ini graviti dan ini menjadikan ruang-masa dinamik, GR masih melayan ruang-masa sebagai kontinum lancar — kecacatan yang, mengikut Ashtekar, yang QG akan membetulkan.

Sekarang, jika kita menerima bahawa alam semesta bermula dengan satu letupan besar (dan dari rantau kecil), kita perlu mengambil kira kesan kuantum. Ruang-masa mempunyai untuk menjadi terkuantum dan hanya dengan cara yang betul untuk melakukannya adalah melalui graviti kuantum. Melalui QG, kami menjangka untuk mengelakkan ketunggalan Big Bang dari GR, QM cara yang sama diselesaikan keadaan asas masalah tenaga kurnia yang amat besar dalam atom hidrogen.

Apa yang saya diterangkan di atas adalah apa yang saya fahami sebagai hujah fizikal di belakang kosmologi moden. Selebihnya adalah sebuah bangunan matematik dibina di atas ini fizikal (atau sememangnya falsafah) asas. Jika anda tidak mempunyai pandangan yang kuat di atas asas falsafah (atau jika pandangan anda adalah konsisten dengan ia), anda boleh menerima BB tanpa kesukaran. Sayangnya, Saya mempunyai pandangan berbeza.

Pandangan saya berkisar kepada soalan berikut.

Siaran ini mungkin kedengaran seperti musings falsafah tidak berguna, tetapi saya mempunyai beberapa konkrit (dan pada pandangan saya, penting) keputusan, yang disenaraikan di bawah.

Terdapat banyak lagi kerja yang perlu dilakukan di hadapan ini. Tetapi untuk beberapa tahun akan datang, dengan kontrak buku baru saya dan tekanan dari kerjaya galah saya, Saya tidak akan mempunyai masa yang cukup untuk mengkaji GR dan kosmologi dengan kesungguhan yang mereka impikan. Saya berharap untuk kembali kepada mereka sekali fasa semasa menyebarkan diri saya pas terlalu nipis.